Saturday, August 11, 2007

Cerita tentang Verna

Bukan mau menceritakan kejelekan Verna. Bukan koq....Dimataku dia gak ada kurangnya. Kerjanya bagus dan rajin banget.
Justru aku mau menceritakan tentang betapa rajinnya si ate ( mbak ) Verna ini. Rajinnya bener bener kelewatan.

Sepertinya ate Verna ini tidak bisa melihat sesuatu yang kotor atau berantakan sedikit. Semuanya akan dia libas habis.
Sering banget teh manisku yang belum habis aku minum tiba tiba sudah lenyap dari pandangan mata. Dan setelah aku cari -cari, itu cup sudah bertengger manis di rak dekat cucian piring.
Pernah suatu kali aku sedang makan soto ayam ( lagi hot-hotnya ). Tiba-tiba temanku telp. Otomatis mangkok soto aku taruh dan aku langsung tenggelam dalam obrolan ditelp. Ndilalah temanku telpnya lumayan lama karena dia sedang curhat.

Selesai bertelepon ria, buru-buru aku balik ke dapur dan aku cari mangkok sotoku. Aku ubek-ubek dapur, kulkas aku bukain dan aku gak menemukan mangkok sotoku. Hmmm....kemana gerangan perginya mangkok sotoku....?
Pasti deh ini kerjaannya ate Verna. Setelah hal itu aku tanyakan ke ate Verna, dia bilang bahwa mangkok sotoku sudah bersih alias sudah dicuci.
Huuuuh.....mau marah deh rasanya.......kerajinan banget nih si ate.....

Bukan maksud Verna untuk buang buang makanan atau minuman sih, hanya saja dia merasa gak enak kalau ada sesuatu yang berantakan.
Dia gak mau kalau sampai aku tegur. Dia merasa malu kalau sampai ditegur. Padahal aku gak pernah negur dia....
Dari pertama dia kerja sama aku tahun 1999 sampai sekarang dia baik baik saja, gak pernah ada masalah. Kerjanya bagus dan rajin. Dia tahu apa tugas yang harus dia kerjakan....

Sekarang sifat "melenyapkan minuman dan makanan" sudah berkurang.....jadi aku bisa minum teh manisku sampai titik terakhir......
Sifat rajinnya gak hanya pada pekerjaan dapur.

Seperti tadi pagi. Begitu bangun tidur aku langsung pergi ke dapur untuk bikin kopi. Kebiasaanku kalau pagi adalah minum kopi. Hanya 1/2 cup aja. Kalau belum minum kopi rasanya nyawaku belum ngumpul.....
Begitu Verna melihatku dia langsung bilang : " Pwede ako malinis kwarto mo ?" ( Boleh aku bersihkan kamarmu....?" ).
Waduuuuh.....bener-bener kerajinan nih ate. Aku bilang aja nanti lah te, aku masih ingin guling gulingan dikamar.....


Kopi aku bawa naik ke kamar. 15 menit kemudian aku turun lagi sambil membawa cup kosong kopiku. Eeeeehhh......ate Verna kembali mengulangi pertanyaannya lagi. Halaaaaah.....sabar dong ate aku kan mau mandi dulu......
Aku yang tadinya pingin malas-malasan dikamar jadi gak bisa deh.....uuuuuhh.....cebel....:-(

10 comments:

eChie said...

hihi, memang verna rajin banget deh :)

Trie Mayor said...

eChie : Iya Chie....super rajin malah.

Luki said...

hihihi kalo males salah kalo kerajinan juga bikin geleng2, yang sedang-sedang sajaa ya Verna :p, duh jeng Trie sepertinya gape bener nih tagalognya :D

Mei Che said...

hihihi, serba salah ya ...

Trie Mayor said...

Luki: Hihihihhihihi...iya Luki. Verna rajinnya kelewatan banget, aku sampai sering bilang ke dia bahwa dia bukan robot jadi harus istirahat. Lah...bu aku hampir 4 thn di Manila....

Trie Mayor said...

Mei Che : Hehehehehehe.....yaaa...begitulah....:-)

emaknya iffah said...

aku..aku..aku..saksi 'kerajinan' jeng verna inih..gelas grintiku langsung 'disikat' buat dicuci :)

Trie Mayor said...

Ellen : Emang begitu Len....jeng Verna paling rajin melenyapkan gelas gelas yang baru kita pakai. Padahal kan kita mau pakai....huhuhuhuhuhu...

Ati said...

hihi ayo yah, bangun tidur ku terus mandi, gak pake malas2an dulu :D

Trie said...

Ati: Kan mumpung lagi cendili Ti..pinginnya males-malesan dulu....hihihihii