Monday, February 12, 2007

Impian yang tertunda

Rencananya hari Minggu kemarin aku mau ikut bergabung dengan Jeng Hany dkk untuk jalan-jalan ke Pulau Ubin.
Tapi berhubung suatu hil keinginan untuk ikut nyebrang ke Pulau Ubin aku tunda.

Bukan berarti karena gak ikut nyebrang ke Pulau Ubin terus aku gak bisa menikmati nasi lemak yang aduhai lezatnya itu.
Aku tetep bisa menikmati nasi lemak itu koq. Hari Minggu pagi jam 08:35 aku sudah meluncur ke Changi Village. Sambil menunggu jeng Hany datang, aku duduk di bangku panjang cat biru di pinggir jalan sambil menikmati angin yang sepoi sepoi itu. What a life ....:-).

Terus terang aku gak tahu nasi lemak mana yang kata jeng Hany ehem ehem itu.
Singkat cerita aku bertemu jeng Hany di food court. Segera aku mengantrikan diri untuk menikmati nasi lemak itu. Berhubung perutku belum merintih lapar, nasi lemak aku bungkus dan akan aku nikmati dirumah.

Murmer banget...untuk 1 bungkus nasi lemak yang didalamnya ada 1 potong ayam gr, 1 telor mata kebo, ikan bilis gr, sambal dan 1 iris mentimun harganya cuma $2. Bayangin saudara-saudara murmer banget kan....?

Berhubung hari itu aku gak bisa ikut nyebrang, aku putuskan untuk segera pulang. Sesampai dirumah langsung aku santap nasi lemak Hjh. Salbiah itu.
Gak ada kata lain untuk mengungkapkan kelezatan nasi lemak Hjh. Salbiah tsb selain kata T O P deh. Aku bukan salah satu penggemar dari nasi lemak, tapi sekali makan nasi lemak Hjh. Salbiah aku ketagihan.

Pulau Ubin....tunggu aku ya...suatu saat nanti pasti aku akan menjengukmu. Dan...Stttt...pastinya aku akan mampir beli nasi lemak Hjh. Salbiah lagi.....

2 comments:

sopo tooo? said...

Wehehhee... ayo bulan depan kita ke sana lagiiii :D

--Hany

Trie Mayor said...

Ayoooo....ayooo...siapa takut jeng...? Tenan yo...? Aku daftar duluan nih....hihihihihi