Wednesday, February 14, 2007

Nasi Duduk

Ini bukan sembarang nasi lho...! Bukan juga nasi yang didudukkin. Iiih...lagian emang gak takut kuwalat gitu nasi koq didudukkin ya...? He he he he he....bisa-bisa Dewi Sri marah lho.

Pokoknya bukan nasi begitu deh. Itu kan cuma judul aja. Ceritanya begini nih. Kemarin sore tiba-tiba aku koq kangen banget dengan nasi uduk bikinan almarhumah ibuku. Kalau beliau sedang masak nasi uduk aku seperti dibikin "mumet". Wangi daun salamnya itu lho....semerbak sampai ke sudut sudut rumah.
Kalau sudah begitu aku suka timik timik mengendap ngendap ke dapur dan membuka tutup dandang hanya untuk sekedar mencium wangi nasi uduk tsb.

Kemarin sore sepulang aku dari nganter Verna ambil hasil medical check up tiba tiba aku ngidam pingin makan nasi uduk.
Begitu sampai rumah langsung aku bak bik buk.....bikin nasi uduk. Kebetulan di sekitar rumahku banyak banget pohon salam yang baru metingil dan yang metongol. Ini juga bikin aku heran koq bisa bisanya disekitar rumahku banyak sekali tumbuh pohon salam. Mereka nongol begitu saja. Jumlahnya lumayan banyak tapi semuanya masih imut imut. Yang paling besar tingginya kira kira 50cm.

Satu jam kemudian nasi udukku matang. Waktu aku mulai bikin nasi uduk, dari nyuci beras , ngrebus santan dll aku sudah bilang ke Verna bahwa ini namanya nasi uduk.
Nah saat Verna sedang masukkin nasi uduk ke tempat nasi aku iseng tanya : " Ate ( Bhs. Tagalog untuk mbak ) ini namanya nasi apa ?".
Dengan lancarnya dia jawab : "NASI DUDUK". Terus aku ulang lagi pertanyaanku dan dijawab lagi dengan jawaban yang sama "NASI DUDUK".
Huh....dasar lidah Filipina.....suka suka kamu deh mau nyebut nasi apa aja terserah kamu asal jangan kamu dudukkin.

Hmmmm....ternyata bukan hanya Verna aja yang nyebut nasi uduk dengan nama baru nasi duduk. Kakangmas-ku juga.
Dari 3 orang dirumah jebule hanya satu yang "waras" yang bisa nyebut nasi uduk dengan benar, yaitu aku. Yang dua "tewas" kabeh.
Lah kalau aku sampai salah sebut yo kebangetan pakai banget....:-).